Buka Puasa Bareng Boooooooo

Sudah menjadi ritual di setiap bulan Ramadhan saya dan temen-temen sekelas mengadakan buka puasa bareng. Biasanya acara ini diadakannya di rumah salah satu teman yang bersedia rumahnya kita pakai buat tempat buka puasa bareng. ritual itu sudah terjadi selama saya kuliah di Jakarta.

Tahun ini adalah tahun pertama saya dengan temen-temen baru. Dari awal sebelum puasa saya sudah mempunyai usul kalau mau mengadakan buka pusa bareng. Akhirnya dengan persetujuan temen-teman tgl 02 Oktober kemaren terlaksana juga buka puasa pertama saya bareng temen-temen kelas saya. Karena acaranya mendadak buka pusa kita adakan di salah satu kos temenku Lia. Kos lia terasnya luas jadi bisa menampung semua temen-temenku.

Karena rumahku lumayan jauh saya memutuskan untuk menginap dikosan Lia. Karena Malang berbeda dengan Jakarta. Di Jakarta angkutan umu tersedia 24 jam tetapi kalau di malang tidak. Jadi daripada saya bingung pulangnya, saya memutuskan untuk nginep di tempat Lia.

Buka puasa kali ini saya dan temen-temen tidak iuran karena ternyata masih ada sisa uang dari fotocopy dan ada sumbangan dari temen-temen. Hari itu dari pagi kita semua kuliah karena ada 2 mata kuliah Studi Qur’an dan Peradapan Islam. Selesai kuliah kita semua diingatkan oleh pak ketu (ketua kelas) untuk berkumpul di tempat Lia. Saya sendiri sebelum ke kosan Lia, saya pergi ke Jln Soekarno Hatta nganterin Farida beli tiket. Tiket sudah ditangan, saya sama dia nyari semangka. Dapet semangga, Farida ngajakin saya ke Matos, soalnya dia mau nyari baju buat ibunya. Saking asyiknya jalan kita berdua sampe lupa waktu. Pas lihat jam ternyata sudah jam 16.15. Akhirnya kita buru-buru pulang. Itupun kita tidak langsung ke kosan Lia tetapi ke kosan Farida dulu karena kita berdua belum shalat. Bukannya langsung shalat eh…malah nonton tv dulu. Pas Lia telp, karena gak enak kita akhirnya berbohong wah lia, mabak nananya baru bangun he……..

Akhirnya jam 17.00 saya dan farida berangkat ke kos Lia. Ternyata semua temen-temen udah datang. alhasil kita berdua kena marah he………..tapi karena kita berdua bawa semangka jadi gak dimarahin (takut gak dibagi). Acara buaka pusa kita awali dengan ngobrol santai, ketika adzan berkumandang, keluarlah sifat aslinya he…he…..Selesai berbuka dengan teh botol dan makanan kecil temen-temenku yang putra shalat jamaah di mushalla. Sedangkan kita yang putri shalat di kamarnya Lia.

Selesai shalat, inilah acara yang kita tunggu-tunggu yaitu MAKAN. Bukan apa-apa, saya, Farida dan Lia penasaran apa lauknya. Soalnya kita khan gak iuran, nanti udah berharap lauk enak ternyata eh..ternyata he……..he………pas nasi bungkus dibuka Alhamdulillah lauknya tempe dan mie goreng. Kita ber-3 langsung ketawa, yach lauk itu kita terima dengan ikhlas mau bagaimana lagi udah gak iuran masak mau minta lauk enak (bener gak ha…..ha….).

Tetapi bagi saya bukan lauknya, kebersamaan yang saya harapkan. Karena bagaimanapun merka adalah teman-teman baru saya yang berjuang bersama dalam mencari ilmu. Semoga kebersamaan ini bisa kita rasakan kembali di bulan Ramadhan yang akan datang. Amin ya rabbal’alamiin.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s